Departemen Kehakiman Merebut $3,6 Miliar Bitcoin dan Menangkap Pasangan Menikah

WASHINGTON – Departemen Kehakiman mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah menyita Bitcoin curian senilai lebih dari $ 3,6 miliar dan menangkap pasangan suami istri yang dituduh mencuci cryptocurrency yang telah dicuri peretas enam tahun lalu.

Pasangan itu, Ilya Lichtenstein, 34, dan Heather Morgan, 31, dituduh dalam pengaduan pidana berkonspirasi untuk mencuci 119.754 Bitcoin yang telah dicuri pada tahun 2016 dari Bitfinex yang berbasis di Hong Kong, salah satu pertukaran mata uang virtual terbesar di dunia.

Nilai mata uang pada saat penyitaannya minggu lalu menjadikannya penyitaan keuangan terbesar departemen yang pernah ada, kata para pejabat.

Seorang pejabat Departemen Kehakiman menolak berkomentar apakah Mr. Lichtenstein dan Ms. Morgan telah terlibat dalam peretasan itu sendiri.

Pelanggaran pada tahun 2016 termasuk di antara serentetan peretasan ke dalam pertukaran mata uang yang memungkinkan pencurian mata uang digital dalam jumlah besar. Bahkan ketika dana yang dicuri ditemukan kembali, pencurian tersebut menggarisbawahi kerentanan keamanan di dunia cryptocurrency yang relatif baru. Dalam beberapa kasus, insiden nilai cryptocurrency yang terpengaruh secara drastis.

Setelah peretasan Bitfinex, salah satu dari bursa terbesar Dalam sejarah pasar cryptocurrency, nilai Bitcoin awalnya anjlok sekitar 20 persen.

Penangkapan pada hari Selasa “menunjukkan bahwa cryptocurrency bukanlah tempat yang aman bagi para penjahat,” Lisa O. Monaco, wakil jaksa agung, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Dalam upaya sia-sia untuk menjaga anonimitas digital, para terdakwa mencuci dana curian melalui labirin transaksi cryptocurrency.”

Pak. Lichtenstein dan Ms. Morgan muncul di pengadilan federal di Manhattan pada Selasa sore.

Pak. Lichtenstein, yang menggunakan julukan Belanda, memiliki kewarganegaraan Amerika dan Rusia dan menggambarkan dirinya sebagai pengusaha teknologi, menurut pengaduan tersebut. MS. Morgan menggambarkan dirinya di halaman LinkedIn-nya sebagai “pengusaha serial” dan “rapper komedi yang tidak sopan.” Pengaduan, yang juga mendakwa pasangan itu dengan konspirasi untuk menipu Amerika Serikat, menunjukkan Ms. Morgan juga menggunakan alias Razzlekhan.

READ  Serangan balasan Ukraina membebaskan kota-kota yang diduduki saat Rusia mundur

Berdasarkan dokumen pengadilan, peretas yang melanggar sistem Bitfinex memulai 2.000 transaksi untuk mengirim 119.754 Bitcoin curian ke dompet digital yang berada di bawah Mr. kendali Lichtenstein.

Selama lima tahun terakhir, sekitar 25.000 dari Bitcoin tersebut ditransfer dari Tn. Dompet Lichtenstein menggunakan serangkaian transaksi rumit yang dimaksudkan untuk mengaburkan bahwa mata uang telah dicuri dari Bitfinex, kata Departemen Kehakiman.

Tetapi penyelidik melacak pergerakan Bitcoin di blockchain, buku besar elektronik permanen yang mencatat setiap kali Bitcoin pindah ke dompet digital baru. Dan sebagian dari dana tersebut akhirnya disetorkan ke rekening keuangan yang dikendalikan oleh Mr. Lichtenstein dan Ms. Morgan, yang menggunakan sebagian uangnya untuk membeli barang-barang seperti emas, token yang tidak dapat dipertukarkan, dan kartu hadiah Walmart, menurut pengaduan tersebut.

Aparat penegak hukum mendapatkan akses ke Tn. Dompet Lichtenstein pada Jan. 31, setelah mereka memperoleh surat perintah penggeledahan yang memberi mereka akses ke file terenkripsi di Tn. Akun penyimpanan cloud Lichtenstein.

Keesokan harinya, penyelidik menyita 94.636 Bitcoin yang tersisa di dompet itu, yang bernilai lebih dari $ 3,6 miliar, menurut dokumen pengadilan. Total 119.754 Bitcoin yang dicuri, bernilai sekitar $71 juta ketika Bitfinex diretas pada 2016, sekarang bernilai lebih dari $4,5 miliar, menurut Departemen Kehakiman.

Penangkapan tersebut menunjukkan bahwa “kami tidak akan membiarkan cryptocurrency menjadi tempat yang aman untuk pencucian uang atau zona pelanggaran hukum dalam sistem keuangan kami,” Kenneth A. Polite Jr., kepala divisi kriminal Departemen Kehakiman, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Dengan lebih banyak orang Amerika yang membeli dan menjual cryptocurrency seperti Bitcoin, regulator telah membawa beberapa pertukaran besar di Amerika Serikat di bawah pengawasan resmi.

Tetapi cryptocurrency bergerak melalui jaringan komputer terdesentralisasi yang tidak berada di bawah kendali satu pemerintah atau perusahaan, sehingga sebagian besar perdagangan masih terjadi di bursa yang sebagian besar tidak diatur seperti Bitfinex, yang memberi konsumen sedikit informasi tentang operasi mereka.

Kurangnya regulasi telah menyebabkan sejumlah masalah di dunia pertukaran mata uang virtual, mengancam akan merusak kepercayaan konsumen terhadap cryptocurrency dan memperlambat adopsi yang meluas. Pertukaran Bitcoin pertama, Mt. Gox, runtuh pada tahun 2014 setelah peretas melanggar sistem keamanannya dan menyedot $ 500 juta uang pelanggan.

READ  Marvel's Spider-Man Remastered Rilis Untuk PC Pada Bulan Agustus, Miles Morales Musim Gugur Ini

Dan aparat penegak hukum telah membawa tuntutan pidana terhadap orang-orang yang memiliki bursa dan diduga memfasilitasi kegiatan kriminal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *