China menghadapi konsekuensi jika membantu Rusia menghindari sanksi atas Ukraina – Sullivan

Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih AS Jake Sullivan berbicara kepada media berita tentang situasi di Ukraina selama konferensi pers harian di Gedung Putih di Washington, AS, 11 Februari 2022. REUTERS / Leah Millis / File Photo

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

WASHINGTON, 13 Maret (Reuters) – Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan, yang dijadwalkan bertemu dengan diplomat top China Yang Jiechi di Roma pada Senin, memperingatkan Beijing bahwa pihaknya akan “mutlak” menghadapi konsekuensi jika membantu Moskow menghindari sanksi besar-besaran atas serangan tersebut. perang di Ukraina.

Sullivan mengatakan kepada CNN pada hari Minggu bahwa Amerika Serikat percaya China menyadari bahwa Rusia merencanakan beberapa tindakan di Ukraina sebelum invasi terjadi, meskipun Beijing mungkin tidak memahami sepenuhnya apa yang direncanakan.

Sekarang, katanya, Washington mengawasi dengan cermat untuk melihat sejauh mana Beijing memberikan dukungan ekonomi atau material kepada Rusia, dan akan memberikan konsekuensi jika itu terjadi.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

“Kami berkomunikasi secara langsung, secara pribadi ke Beijing, bahwa pasti akan ada konsekuensi untuk upaya penghindaran sanksi skala besar atau dukungan kepada Rusia untuk mengisinya kembali,” kata Sullivan. “Kami tidak akan membiarkan itu berlanjut dan membiarkan ada jalur kehidupan ke Rusia dari sanksi ekonomi ini dari negara mana pun, di mana pun di dunia.”

Seorang pejabat senior administrasi Biden mengatakan perang di Ukraina dan dampaknya terhadap keamanan regional dan global akan menjadi “topik penting” selama pertemuan Sullivan dengan Yang, mengingat langkah China untuk menyelaraskan “dirinya dengan Rusia untuk memajukan visi mereka sendiri tentang tatanan dunia.

READ  'We've Made It': Ketanji Brown Jackson Menyampaikan Pidato Perayaan

Pertemuan itu, yang telah direncanakan untuk beberapa waktu, merupakan bagian dari upaya yang lebih luas oleh Washington dan Beijing untuk mempertahankan saluran komunikasi yang terbuka dan mengelola persaingan antara dua ekonomi terbesar dunia, kata pejabat itu.

Tidak ada hasil spesifik yang diharapkan dari pertemuan itu, tambah sumber itu, yang berbicara dengan syarat anonim.

Wang Huiyao, kepala think tank Beijing dan penasihat pemerintah China, memperingatkan “spiral eskalasi” dalam kolom yang diterbitkan di New York Times pada hari Minggu, dan mengatakan China “secara unik diposisikan untuk bertindak sebagai mediator netral antara Ukraina dan Rusia yang didukung Barat” untuk mengakhiri perang.

“Tidak menyenangkan karena beberapa orang di Barat mungkin menganggap gagasan itu, inilah saatnya untuk menawarkan pemimpin Rusia itu dengan bantuan China,” tulis Wang.

Amerika Serikat pada hari Sabtu mengatakan akan mengirimkan senjata tambahan senilai $200 juta untuk pasukan Ukraina ketika mereka mencoba untuk mempertahankan diri dari serangan Rusia dalam perang terbesar di Eropa sejak Perang Dunia Kedua. Baca selengkapnya

Serangan Rusia, yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus”, telah menjebak ribuan warga sipil di kota-kota yang terkepung dan mengirim 2,5 juta orang Ukraina melarikan diri ke negara-negara tetangga. Baca selengkapnya

Amerika Serikat dan sekutunya telah memberlakukan sanksi besar-besaran yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia dan melarang impor energinya, sambil memberikan miliaran dolar bantuan militer dan kemanusiaan ke Ukraina. Baca selengkapnya

Secara individu dan bersama-sama mereka telah mengimbau China, negara-negara Teluk dan lain-lain yang telah gagal untuk mengutuk invasi Rusia untuk bergabung dalam mengisolasi Rusia dari ekonomi global.

Beijing, mitra dagang utama Rusia, telah menolak menyebut tindakan Rusia sebagai invasi, meskipun Presiden China Xi Jinping pekan lalu menyerukan “pengekangan maksimum” di Ukraina setelah pertemuan virtual dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz dan Presiden Prancis Emmanuel Macron. Baca selengkapnya

READ  Patriot di Goldscore: Jonathan Taylor mengalahkan upaya pengembalian New England 67 yard DT.

Xi juga menyatakan keprihatinan tentang dampak sanksi terhadap keuangan global, pasokan energi, transportasi dan rantai pasokan, di tengah tanda-tanda yang berkembang bahwa sanksi Barat membatasi kemampuan China untuk membeli minyak Rusia. Baca selengkapnya

Hu Xijin, mantan pemimpin redaksi surat kabar China Global Times yang didukung negara, mengatakan di Twitter: “Jika Sullivan berpikir dia dapat membujuk China untuk berpartisipasi dalam sanksi terhadap Rusia, dia akan kecewa.”

Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional Kristalina Georgieva mengatakan pekan lalu bahwa krisis juga dapat membuat China kehilangan target pertumbuhan 5,5% tahun ini. Dia mengatakan dia telah berbicara dengan bank sentral top China dan mengharapkan tekanan yang meningkat pada Rusia untuk mengakhiri perang. Baca selengkapnya

Selama di Roma, Sullivan juga akan bertemu dengan Luigi Mattiolo, penasihat diplomatik Perdana Menteri Italia Mario Draghi untuk terus mengoordinasikan respons global yang kuat terhadap “perang pilihan” Presiden Rusia Vladimir Putin, kata sumber itu.

Amerika Serikat dan negara-negara maju Kelompok Tujuh pada hari Jumat meningkatkan tekanan pada Rusia dengan menyerukan pencabutan status perdagangan “negara yang paling disukai”, yang akan memungkinkan mereka untuk menaikkan tarif barang-barang Rusia. Baca selengkapnya

Perdagangan menyumbang sekitar 46% dari ekonomi Rusia pada tahun 2020, sebagian besar dengan China, tujuan ekspor terbesarnya.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Andrea Shalal dan Michael Martina; pelaporan tambahan oleh Ismail Shakil; Diedit oleh Sandra Maler dan Marguerita Choy

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *