Biden untuk mengunjungi perbatasan Meksiko dalam dorongan migran, tetapi Partai Republik adalah tembok terbesarnya

WASHINGTON, 8 Jan (Reuters) – Presiden Joe Biden akan mengunjungi perbatasan AS-Meksiko pada hari Minggu untuk pertama kalinya sejak menjabat hampir dua tahun lalu, menangani salah satu masalah paling bermuatan politik di negara itu saat dia bersiap untuk pemilihan ulang. . .

Biden pada hari Kamis mengumumkan rencana baru untuk memblokir migran Kuba, Haiti, dan Nikaragua di perbatasan AS-Meksiko, memperluas kewarganegaraan migran yang dapat diusir kembali ke Meksiko, dan kunjungan ke El Paso, Texas, diperkirakan tidak menghasilkan apa-apa. terobosan kebijakan baru.

Sebaliknya, ini dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa presiden AS menangani masalah ini dengan serius, berhenti mengomel tentang kapan dia berencana untuk berkunjung, menopang hubungan dengan patroli perbatasan, dan berpotensi memberinya kesempatan lagi untuk mendorong Kongres mengesahkan undang-undang baru untuk memperbaiki sistem rusak.

Namun, kontrol DPR yang baru diambil oleh Partai Republik pada dasarnya menghalangi prospek perbaikan legislatif apa pun, membuat Biden hanya memiliki sedikit pilihan bagus.

“Perjalanan ini adalah pengakuan bahwa ini adalah masalah serius, masalah dengan kesulitan nyata, tetapi juga masalah yang hanya akan diselesaikan dengan bantuan Partai Republik,” kata Karen Finney, konsultan Demokrat.

Partai Republik terus menggunakan masalah perbatasan sebagai gada melawan Biden, menyalahkannya karena gagal menindak lebih keras. Dan dengan mayoritas Republikan yang tipis di DPR yang memberi pengaruh lebih besar pada partai garis keras, hanya ada sedikit harapan untuk kompromi.

Biden – bergabung dengan Sekretaris Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas – diperkirakan akan bertemu di perbatasan dengan anggota parlemen Kongres, pejabat lokal, dan tokoh masyarakat.

Gedung Putih mengatakan presiden akan menilai operasi penegakan perbatasan di El Paso, di mana walikota Demokrat mengumumkan keadaan darurat bulan lalu, mengutip ratusan migran tidur di jalanan dalam suhu dingin dan ribuan ditangkap setiap hari.

READ  Arsip Nasional memperingatkan pengacara untuk Trump tentang surat yang hilang dengan pemimpin Korea Utara pada Mei 2021

Pejabat perbatasan AS menangkap rekor 2,2 juta migran di perbatasan dengan Meksiko pada tahun fiskal 2022 yang berakhir pada September, meskipun jumlah itu termasuk individu yang mencoba menyeberang berkali-kali.

Upaya Biden untuk mencoba dan menindak gelombang migran telah menuai kritik dari semua pihak. Aktivis hak asasi manusia dan beberapa Demokrat mengatakan pembatasan baru itu merupakan kemunduran dari janji kampanye 2020 Biden untuk memulihkan hak historis bagi pencari suaka.

Dan sementara mendapat pujian dari beberapa kelompok industri AS yang putus asa untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja yang mendesak, kebijakan tersebut kemungkinan akan memicu tantangan hukum baik dari mereka yang mendukung pembatasan imigrasi maupun advokat bagi pencari suaka.

Biden pada hari Kamis membuka jalur hukum terbatas ke negara itu untuk orang Kuba, Nikaragua, dan Haiti, sementara juga menyerukan Kongres untuk memberlakukan reformasi komprehensif, sesuatu yang gagal dilakukan oleh badan pembuat undang-undang AS selama beberapa dekade.

Setelah kunjungan El Paso, Biden melakukan perjalanan ke Meksiko untuk bertemu dengan Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador dan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau dalam pembicaraan yang juga akan menyentuh masalah imigrasi.

Partai Republik, yang geram dengan pembalikan Biden dari beberapa kebijakan dekat perbatasan mantan Presiden Donald Trump, telah mencatat rekor penyeberangan, kematian migran, dan laporan fentanil mengalir melintasi perbatasan untuk menuntut pemakzulan menteri keamanan dalam negeri Biden, Alejandro Mayorkas.

Beberapa pendukung garis keras Republikan pro-Trump yang akhirnya membantu memilih pembicara Kevin McCarthy pada hari Sabtu telah mendorong kerjasama nol dengan Demokrat.

“Ini adalah masalah yang tidak akan hilang, dan dia harus meredakannya atau menghapusnya dari meja dalam pemilihan mendatang,” kata seorang senior Demokrat kepada Reuters. “Biden perlu mengatasi masalah ini alih-alih membiarkan lawan mendominasi narasi.”

READ  Panas Vs. Skor 76ers: Pembaruan playoff NBA langsung saat Miami bertujuan untuk memimpin 3-0 vs. tuan rumah Philadelphia

Biden mengirimkan rencana reformasi imigrasi kepada Kongres pada hari pertamanya menjabat, tetapi rencana itu gagal di tengah tentangan dari anggota Kongres dari Partai Republik, yang juga memblokir permintaannya sebesar $3,5 miliar untuk memperkuat penegakan perbatasan.

Orang Amerika memberi Biden nilai gagal untuk kebijakan imigrasi, jajak pendapat menunjukkan.

Rata-rata jajak pendapat yang dikumpulkan oleh Real Clear Politics menunjukkan 37% publik tidak setuju dengan penanganan imigrasi Biden, angka yang lebih rendah dari peringkat persetujuan keseluruhannya.

Masalah ini telah membingungkan presiden dari kedua partai, catatan Demokrat.

“Ini bukan sesuatu yang muncul dalam dua tahun terakhir. Ini sudah 30 tahun dalam pembuatan dan hasil dari campuran kebijakan Demokrat dan Republik,” kata Jennifer Holdsworth, ahli strategi Demokrat.

“Para pemilih lelah dengan kegilaan dan pokok pembicaraan. Mereka menginginkan solusi yang serius.”

Dilaporkan oleh Jarrett Renshaw dan Andrea Shalal; Diedit oleh Heather Timmons dan Leslie Adler

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *