Biden Tuan Rumah KTT Amerika: Pembaruan Langsung

Kredit …Luis Antonio Rojas untuk The New York Times

LOS ANGELES – Menjelang KTT Amerika, pemerintahan Biden bergegas menghindari rasa malu karena boikot oleh para pemimpin kunci – hanya untuk mendapati tawarannya ditolak.

Para pejabat Amerika menghabiskan waktu berminggu-minggu untuk bernegosiasi dengan pemerintah Meksiko, mencoba menemukan cara untuk membujuk Presiden Andrés Manuel López Obrador ke pertemuan di Los Angeles. Wakil Presiden Kamala Harris memanggil pemimpin Honduras untuk membujuknya datang. Pembantu utama dikirim untuk mencoba meyakinkan para pemimpin El Salvador dan Guatemala.

Tidak ada yang berhasil. Para kepala negara di keempat negara telah menolak untuk menghadiri pertemuan tersebut, sebuah pukulan bagi Mr. Biden pada saat dia berusaha untuk memproyeksikan persatuan dan tujuan bersama di seluruh Belahan Barat.

Presiden Salvador, Nayib Bukele, bahkan tidak mau menelepon Menteri Luar Negeri Antony J. Blinken, menurut empat orang yang akrab dengan penjangkauan yang tidak berwenang untuk berbicara di depan umum.

Ketidakhadiran telah menimbulkan keraguan pada relevansi pertemuan puncak yang dimaksudkan untuk menunjukkan kerja sama di antara tetangga, tetapi sebaliknya dengan keras menyiarkan keretakan di kawasan yang semakin bersedia untuk menentang kepemimpinan Amerika.

“Ini menunjukkan perpecahan yang mendalam di benua itu,” kata Martha Bárcena, mantan duta besar Meksiko untuk Amerika Serikat. Para pemimpin yang memutuskan untuk tidak hadir, Ms. Bárcena berkata, “Menantang pengaruh AS, karena pengaruh AS telah berkurang di benua itu.”

Pemerintahan Biden mengatakan bahwa banyak yang dapat dicapai tanpa presiden di meja, karena menteri luar negeri yang dikirim sebagai pengganti mereka juga mampu menandatangani perjanjian.

READ  Mark Meadows: DPR memberikan suara untuk merekomendasikan tuduhan penghinaan kriminal terhadap mantan kepala eksekutif Trump | Serangan Ibu Kota Amerika

“AS tetap menjadi kekuatan paling kuat dalam mendorong tindakan hemispheric untuk mengatasi tantangan inti yang dihadapi rakyat Amerika,” Karine Jean-Pierre, sekretaris pers Gedung Putih, mengatakan pada hari Senin.

Namun, sementara ketidakhadiran di kawasan itu memboikot karena alasan yang berbeda, mereka semua tampaknya mengungkapkan ketidaksenangan mereka dengan cara pemerintah menggunakan kekuasaan.

Tn. López Obrador telah mengirim telegram selama berminggu-minggu bahwa dia tidak akan hadir kecuali pemerintah mengundang Kuba, Venezuela, dan Nikaragua. Presiden sayap kiri Honduras, Xiomara Castro, bergabung dengan kereta musiknya dan mengatakan dia juga akan mundur kecuali pertemuan itu melibatkan negara-negara tersebut.

Meninggalkan mereka keluar dari puncak, Tn. López Obrador berkata, “berarti melanjutkan politik lama, intervensionisme, kurangnya rasa hormat terhadap bangsa dan rakyat mereka.”

Para pemimpin Guatemala dan El Salvador tampak lebih peduli tentang hubungan mereka sendiri dengan Amerika Serikat daripada daftar tamu.

Setelah menjabat, pemerintahan Biden melakukan serangan terhadap korupsi di kedua negara, memberikan sanksi kepada pejabat tinggi dan memanggil upaya yang dirasakan untuk melemahkan institusi demokrasi oleh dua pemerintah Amerika Tengah.

Presiden Guatemala, Alejandro Giammattei, mengatakan dia tidak akan menghadiri KTT sehari setelahnya Tn. Blinken berkata bahwa jaksa agung pilihan pemerintahnya terlibat dalam “korupsi yang signifikan”.

“Saya mengirim kabar bahwa saya tidak akan pergi,” kata Mr. Giammattei mengatakan, menambahkan: “Selama saya menjadi presiden, negara ini akan dihormati dan kedaulatannya akan dihormati.”

Tn. Bukele belum mengungkapkan alasannya kepada publik, tetapi orang-orang yang akrab dengan pemikiran presiden El Salvador itu mengatakan bahwa dia tidak melihat titik jabat tangan dan pemotretan ketika dialog antara kedua negara secara fundamental terputus.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *