Biden memberi tahu pejabat tinggi keamanan nasional kebocoran tentang berbagi intelijen dengan Ukraina harus dihentikan

Pekan lalu, setelah Gedung Putih membantah memberikan intelijen langsung kepada Ukraina “dengan maksud untuk membunuh para jenderal Rusia,” Biden berbicara secara terpisah dengan Menteri Pertahanan Austin, Direktur CIA Burns dan Direktur Intelijen Nasional Avril Haines. Dia mengatakan kepada mereka bahwa tidak membantu jika informasi menjadi publik tentang apa yang dibagikan AS dengan pasukan Ukraina yang memerangi invasi Rusia, kata seorang pejabat, dan menekankan bahwa informasi tersebut harus dihentikan mengenai kebocoran.

Para pejabat AS telah berterus terang tentang berbagi intelijen dengan Ukraina tetapi juga mengatakan ada garis dalam apa yang dibagikan dengan mereka. Selain mengirim senjata ke medan perang, para pejabat juga telah memberikan intelijen “untuk membantu Ukraina mempertahankan negara mereka,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional pekan lalu.

Pejabat pemerintah sebelumnya bersikeras ada batasan yang jelas pada intelijen yang dibagikan dengan Ukraina, termasuk larangan memberikan intelijen penargetan presisi untuk para pemimpin senior Rusia dengan nama. Batasan itu adalah bagian dari upaya Gedung Putih untuk menghindari melewati batas yang mungkin dianggap terlalu meningkat oleh Moskow.

Namun upaya berbagi intelijen terbukti bermanfaat. Sejauh ini, informasi tersebut telah berkontribusi pada serangan yang berhasil terhadap para pemimpin senior Rusia dan kapal utama Angkatan Laut Rusia, Moskow, sumber yang mengetahui pembagian intelijen sebelumnya mengatakan kepada CNN.

Sejauh ini, Rusia belum mengambil tindakan langsung yang diketahui terhadap Amerika Serikat atau NATO sebagai tanggapan atas dukungan militer dan intelijen yang sedang berlangsung.

Para pejabat AS dibiarkan berspekulasi mengapa Moskow menahan diri, terutama dalam hal serangan siber, yang AS peringatkan menjelang perang yang mungkin digunakan Rusia sebagai pembalasan atas bantuan AS. Rusia juga tidak bergerak untuk menyerang Kyiv selama kunjungan sejumlah pemimpin senior Amerika, dari Ketua DPR Nancy Pelosi hingga Menteri Luar Negeri Antony Blinken.

READ  Trump memukul Pence selama 1 Januari. 6 peran mungkin berkumpulnya calon GOP 2024

Dan negara itu juga tidak berusaha untuk menyerang pengiriman senjata yang mengalir melalui Polandia, negara NATO. Baru-baru ini Rusia mulai menargetkan jalur kereta api di Ukraina yang diyakini membawa senjata Barat untuk berperang.

Selain berbagi intelijen, AS juga telah memberikan miliaran bantuan kepada Ukraina dalam perangnya melawan Rusia.

Minggu lalu, Biden mengumumkan paket $ 150 juta itu termasuk 25.000 peluru artileri 155mm, radar kontra-artileri, peralatan jamming dan peralatan lapangan dan suku cadang, menurut seorang pejabat Gedung Putih.

Biden telah mengusulkan paket bantuan baru senilai $33 miliar untuk Ukraina, yang dia kirimkan ke Kongres bulan lalu. AS telah memperjelas niatnya untuk memberikan dukungan jangka panjang ke Ukraina, dan paket yang diusulkan minggu lalu lebih dari dua kali lipat bantuan militer dan kemanusiaan senilai $13,6 miliar yang disetujui Kongres bulan lalu.

Cerita ini telah diperbarui dengan detail tambahan pada hari Senin.

Katie Bo Lillis dari CNN, Jeremy Herb, Zachary Cohen, Devan Cole, Kate Sullivan dan Nikki Carvajal berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *