Berita Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Langsung

Untuk kedua kalinya dalam waktu kurang dari satu dekade, Elvira Nabiullina mengarahkan ekonomi Rusia melalui perairan yang berbahaya.

Pada tahun 2014, menghadapi rubel yang runtuh dan inflasi yang melonjak setelah hampir satu tahun sebagai kepala Bank Sentral Rusia, Ms. Nabiullina memaksa lembaga tersebut memasuki era modern pembuatan kebijakan ekonomi dengan menaikkan suku bunga secara tajam. Langkah berisiko politik memperlambat ekonomi, menjinakkan harga yang melonjak dan memenangkan reputasi internasional sebagai pembuat keputusan yang sulit.

Di dunia para bankir sentral, di antara para teknokrat yang bertugas menjaga harga tetap terkendali dan sistem keuangan stabil, Ms. Nabiullina menjadi bintang baru karena menggunakan kebijakan ortodoks untuk mengelola ekonomi yang sulit diatur yang sering dikaitkan dengan harga minyak. Pada 2015, ia dinobatkan sebagai Gubernur Bank Sentral Tahun Ini oleh majalah Euromoney. Tiga tahun kemudian, Christine Lagarde, kepala Dana Moneter Internasional, mengatakan bahwa Ms. Nabiullina bisa membuat “bank sentral bernyanyi”.

Sekarang jatuh ke Ms. Nabiullina untuk mengarahkan ekonomi Rusia melalui resesi yang dalam, dan untuk menjaga sistem keuangannya, terputus dari sebagian besar dunia, tetap utuh. Tantangan tersebut mengikuti tahun-tahun yang dihabiskannya untuk memperkuat pertahanan keuangan Rusia terhadap jenis sanksi kuat yang telah diterapkan dalam menanggapi agresi geopolitik Presiden Vladimir V. Putin.

Dia telah membimbing rebound yang luar biasa dari mata uang rusia, yang kehilangan seperempat nilainya dalam beberapa hari sejak Februari. 24 invasi ke Ukraina. Bank sentral mengambil langkah-langkah agresif untuk menghentikan sejumlah besar uang agar tidak meninggalkan negara itu, menahan kepanikan di pasar dan menghentikan potensi berjalannya sistem perbankan.

Pada akhir April, Parlemen Rusia mengkonfirmasi Ms. Nabiullina, 58, selama lima tahun lagi sebagai ketua setelah Pak. Putin menominasikannya untuk masa jabatan ketiga.

“Dia adalah suar penting stabilitas untuk sistem keuangan Rusiakata Elina Ribakova, wakil kepala ekonom Institute of International Finance, sebuah kelompok industri di Washington. “Pengangkatannya kembali memiliki nilai simbolis.”

Kredit …Sputnik, melalui Reuters

Meresepkan obat yang sulit

Dalam krisis terakhirnya, dia mengubah bencana menjadi peluang. Pada tahun 2014, Rusia diguncang oleh dua kejutan ekonomi: jatuhnya harga minyak – yang disebabkan oleh lonjakan produksi AS dan penolakan Arab Saudi untuk memangkas produksi, mengurangi pendapatan minyak Rusia – dan sanksi ekonomi yang diberlakukan setelah Rusia mencaplok Krimea.

READ  Met Gala 2022: Karpet merah terlihat galeri foto

Rubel jatuh. MS. Nabiullina meninggalkan kebijakan tradisional – seperti membelanjakan cadangan mata uang asing dalam jumlah besar untuk mendukung nilai tukar – dan mengalihkan fokus bank untuk mengelola inflasi. Dia menaikkan suku bunga menjadi 17 persen, dan tetap relatif tinggi selama bertahun-tahun.

Itu adalah penyesuaian yang menyakitkan, dan ekonomi menyusut selama satu setengah tahun. Tetapi pada pertengahan 2017, dia telah berhasil melakukan sesuatu yang tampaknya tidak masuk akal hanya beberapa tahun sebelumnya: Tingkat inflasi turun di bawah 4 persen, terendah di era pasca-Soviet negara itu.

“Dia telah menjadi model bank sentral modern,kata Richard Portes, seorang profesor ekonomi di London Business School yang telah berbagi tahapan panel dengan Ms. Nabiullina di konferensi.

“Dia melakukan apa yang harus dia lakukan,” katanya, bahkan ketika itu sulit secara politik. “Jika Anda ingin demonstrasi alternatif,” kata Mr. Portes menambahkan, “Anda hanya perlu melihat Turki,” di mana bertahun-tahun campur tangan politik di bank sentral telah membuat inflasi tidak terkendali, mencapai 70 persen bulan ini.

Di bawah Ms. Arahan Nabiullina, bank sentral terus melakukan upaya modernisasi. Ini meningkatkan komunikasinya dengan menjadwalkan keputusan kebijakan utama, memberikan panduan tentang kebijakan, bertemu dengan analis dan mengirimkan wawancara dengan wartawan. Bank Sentral Rusia kemudian dianggap sebagai otak ekonomi utama negara itu, menarik para ekonom yang disegani dari sektor swasta.

Pada konferensi tahunannya di St. Di St. Petersburg, bank sentral menarik para ekonom dari seluruh dunia, dan Ms. Nabiullina menghadiri pertemuan internasional, termasuk simposium tahunan Federal Reserve di Jackson Hole di Wyoming dan pertemuan rutin untuk para bankir sentral yang diadakan oleh Bank for International Settlements di Basel, Swiss.

Dia telah digambarkan sebagai kepribadian, fokus, selalu siap, seorang pendukung kekuatan pasar (terlepas dari pendidikan ekonomi era Soviet) dan penggemar sejarah dan opera. Lahir di Ufa, sebuah kota lebih dari 700 mil sebelah timur Moskow yang terkenal dengan industri berat, ia belajar di Universitas Negeri Moskow, salah satu sekolah paling bergengsi di negara itu, dan menikah dengan sesama ekonom.

Kredit …Kim Kyung-Hoon / Reuters

Membersihkan bank

Selain catatannya tentang kebijakan moneter, Ms. Nabiullina mendapat pujian karena mengejar pembersihan menyeluruh terhadap industri perbankan. Dalam lima tahun pertamanya di bank, dia mencabut sekitar 400 lisensi perbankan – pada dasarnya menutup sepertiga dari bank Rusia – dalam upaya untuk memusnahkan institusi lemah yang melakukan apa yang dia sebut “transaksi yang meragukan.”

READ  Tinjauan resmi log telepon Trump dari 6 Januari menemukan catatan selesai

Itu dianggap sebagai perang salib yang berani: Pada tahun 2006, seorang pejabat bank sentral yang telah memulai kampanye yang gencar untuk menutup bank-bank yang dicurigai melakukan pencucian uang dibunuh.

“Memerangi korupsi di sektor perbankan adalah pekerjaan bagi orang-orang yang sangat berani,” kata Sergei Guriev, seorang ekonom Rusia yang meninggalkan negara itu pada 2013 dan sekarang menjadi profesor di Sciences Po di Paris. Dia menyebut programnya cacat, karena sebagian besar terbatas pada bank swasta. Ini menciptakan masalah moral hazard yang membuat bank-bank milik negara merasa nyaman mengambil banyak risiko dengan perlindungan pemerintah, katanya.

MS. Integritas Nabiullina tidak pernah diragukan lagi, tambah Bpk. Guriev, yang mengaku telah mengenalnya selama 15 tahun. “Dia tidak pernah dicurigai melakukan korupsi.”

Kredit …The New York Times

Membangun benteng

MS. Nabiullina telah menjadi pejabat tinggi di Mr. rezim Putin selama dua dekade. Dia adalah kepala penasihat ekonominya selama kurang lebih satu tahun sebelum dia diangkat menjadi ketua bank sentral pada Juni 2013, setelah menjabat sebagai menteri pembangunan ekonomi sementara Mr. Putin adalah perdana menteri.

“Dia sangat dipercaya oleh pemerintah dan presiden,” kata Sofya Donets, seorang ekonom di Renaissance Capital di Moskow yang bekerja di bank sentral dari 2007 hingga 2019. Dalam beberapa tahun terakhir, cukup jelas bahwa semua jenis pertanyaan kebijakan di bidang keuangan didelegasikan ke bank sentral, tambahnya.

Kepercayaan ini dibangun saat Ms. Nabiullina menopang ekonomi Rusia terhadap sanksi Barat, terutama dari jangkauan panjang hukuman Amerika. Pada tahun 2014, Amerika Serikat memutuskan banyak perusahaan besar Rusia dari pasar modalnya. Tetapi perusahaan-perusahaan ini memiliki utang mata uang asing dalam jumlah besar, yang meningkatkan kekhawatiran tentang bagaimana mereka akan membayar utang mereka.

MS. Nabiullina mulai memeras dolar AS sebanyak mungkin dari ekonomi, sehingga perusahaan dan bank tidak akan terlalu rentan jika Washington semakin membatasi akses ke penggunaan dolar negara itu.

READ  Acara Maret "Peek Performance" Apple: Apa yang diharapkan

Dia juga menggeser cadangan bank, yang tumbuh menjadi bernilai lebih dari $ 600 miliar, menuju emas, euro, dan renminbi Cina. Selama masa jabatannya, bagian dolar dalam cadangan turun menjadi sekitar 11 persen, dari lebih dari 40 persen, kata Ny. Nabiullina mengatakan kepada Parlemen bulan lalu. Bahkan setelah sanksi membekukan cadangan bank di luar negeri, negara itu memiliki cadangan emas dan renminbi yang “cukup”, katanya kepada anggota parlemen.

Perlindungan lain terhadap sanksi termasuk alternatif untuk SWIFT, sistem pesan perbankan global, yang dikembangkan dalam beberapa tahun terakhir. Dan bank mengubah infrastruktur pembayaran untuk memproses transaksi kartu kredit di dalam negeri sehingga keluarnya Visa dan Mastercard pun akan berdampak minimal.

Di bulan Maret, Berita Bloomberg dan Jurnal Wall Street, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, melaporkan bahwa Ms. Nabiullina telah mencoba untuk mengundurkan diri setelah invasi Ukraina, dan telah ditolak oleh Mr. putin. Bank sentral menolak laporan tersebut.

Bulan lalu, pemerintah Kanada menempatkannya di bawah sanksi karena menjadi “rekan dekat rezim Rusia.”

Tn. Guriev, yang belum melakukan kontak baru-baru ini dengan Ms. Nabiullina, mengatakan dia pikir dia mungkin tetap dalam perannya karena dia bisa meyakinkan dirinya sendiri bahwa jika dia mengundurkan diri, inflasi akan di luar kendali dan orang Rusia biasa akan terluka lebih parah.

“Namun, saya pikir dia sebenarnya menopang ekonomi perang Putin,” tambahnya. “Dia sebenarnya melakukan sesuatu yang tidak dia setujui.”

Kredit …The New York Times

Ekonomi perang

Setelah Ny. Nabiullina menghabiskan hampir satu dekade membangun reputasi untuk menundukkan inflasi dan membawa kebijakan moneter tradisional ke Rusia, hukuman keuangan Barat yang dikenakan setelah invasi Ukraina dengan cepat memaksanya untuk meninggalkan kebijakan pilihannya. Dia lebih dari dua kali lipat tingkat bunga, menjadi 20 persen; menggunakan kontrol modal untuk sangat membatasi aliran uang ke luar negeri; menutup perdagangan saham di Bursa Moskow; dan melonggarkan peraturan di bank sehingga pinjaman tidak macet.

Langkah-langkah ini menghentikan kepanikan awal dan membantu rebound rubel, tetapi kontrol modal hanya sebagian dicabut.

Sekarang Rusia memasuki resesi yang curam dengan ekonomi tertutup. Pada tanggal 29 April, bank menurunkan tingkat bunga menjadi 14 persensebuah tanda bahwa ia beralih dari memadamkan badai keuangan menjadi mencoba meminimalkan dampak sanksi yang berkepanjangan terhadap rumah tangga dan bisnis karena inflasi meningkat dan perusahaan dipaksa untuk menemukan kembali rantai pasokan mereka tanpa barang impor.

Inflasi telah naik tajam, dan bisa mencapai tingkat tahunan 23 persen tahun ini, perkiraan bank sentral. Ekonomi secara keseluruhan, katanya, bisa menyusut sebanyak 10 persen.

“Kami berada di zona ketidakpastian yang sangat besar,” kata Ms. kata Nabiullina.

Liz Alderman pelaporan kontribusi.

Kredit …The New York Times

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *