Badai Filipina: Korban tewas meningkat menjadi 208 akibat Badai Roy (Odet)

Super Typhoon Roy, yang secara lokal dikenal sebagai Oded, mendarat Kamis di pulau Sierra Leone, tujuan wisata dan selancar populer di pantai Timur Tengah. Awalnya memiliki angin 260 kilometer (160 mph) – setara dengan badai Tipe 5.

Saat Roy melakukan perjalanan ke barat melintasi Filipina, dia merobohkan rumah, menghancurkan pohon dan tiang listrik, dan menghancurkan komunitas.

Korban tewas diperkirakan akan meningkat lebih lanjut karena operasi pencarian dan penyelamatan berlanjut setelah gangguan awal oleh pemadaman listrik dan komunikasi.

Hingga Senin, sekitar 52 orang hilang dan 239 menderita “luka parah,” menurut Kepolisian Nasional Filipina.

Cassiano Monila, asisten sekretaris Kantor Pertahanan Sipil, mengatakan pada konferensi pers Senin bahwa sekitar 75% rumah di provinsi Bohol di wilayah Visayas tengah rusak. Setidaknya 227 kota dan kotamadya tanpa listrik dan 25 penerbangan dibatalkan.

Perkiraan biaya kerusakan lebih dari $ 4,5 juta, kata Monila.

Foto udara yang dirilis oleh Penjaga Pantai Filipina mengungkapkan tingkat kerusakan di provinsi Negro Occidental di Visayas barat. Jalan dan ladang terendam banjir bermil-mil setelah hujan lebat.

Pekerja mengambang jauh di dalam air banjir untuk mengevakuasi warga sipil dari daerah yang dilanda bencana. Sekitar 332.000 orang telah dievakuasi dari rumah mereka, kata juru bicara Dewan Manajemen dan Pengurangan Risiko Bencana Nasional, Jumat.

Badai menghantam beberapa daerah padat penduduk, termasuk Cebu, kota berpenduduk hampir 1 juta orang.

Dua dari tiga negara kepulauan terbesar dan lebih dari 30 jalur transmisi di Vizag dan Mindanao, dengan populasi lebih dari 45 juta, rusak.

Banyak bangunan runtuh di daerah yang terkena dampak parah. Warga terlihat mengejar lumpur dan puing-puing untuk menyelamatkan semua yang mereka bisa dari rumah mereka yang rusak.

READ  BOTTOWN, Texas: Empat orang terluka dalam ledakan dan kebakaran di kilang ExxonMobil, kata para pejabat.

Roy adalah topan ke-15 yang melanda Filipina tahun ini. Intensitasnya berkurang dan sekarang menjadi badai dengan kecepatan angin hingga 165 kilometer (103 mph), setara dengan badai Tipe 2.

Badai saat ini terletak di Laut Cina Selatan di lepas pantai Vietnam dan diperkirakan akan melemah lebih lanjut saat mendekati kota Hainan di Cina dalam 24 jam ke depan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *