Apa selanjutnya untuk pasar saham karena Federal Reserve bergerak menuju ‘puncak hawkishness’

Investor akan mengamati ukuran lain dari inflasi AS di minggu depan setelah pasar saham terguncang oleh Federal Reserve yang meningkatkan nada hawkish dan menyarankan kenaikan suku bunga besar akan datang untuk mengendalikan ekonomi yang terlalu panas.

“Kami mungkin melihat hawkishness puncak sekarang,” kata James Solloway, kepala strategi pasar dan manajer portofolio senior di SEI Investments Co., dalam sebuah wawancara telepon. “Bukan rahasia lagi bahwa The Fed jauh di belakang kurva di sini, dengan inflasi yang begitu tinggi dan sejauh ini hanya satu kenaikan 25 basis poin di bawah ikat pinggang mereka.”

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan 21 April selama diskusi panel yang diselenggarakan oleh Dana Moneter Internasional di Washington bahwa bank sentral tidak “mengandalkan” inflasi yang telah mencapai puncaknya pada bulan Maret. “Itu pantas dalam pandangan saya untuk menjadi bergerak sedikit lebih cepat“Kata Powell, menempatkan kenaikan suku bunga 50 basis poin” di atas meja “untuk pertemuan Fed awal bulan depan dan membiarkan pintu terbuka untuk pergerakan yang lebih besar di bulan-bulan mendatang.

Saham AS ditutup melemah tajam setelah pernyataannya dan ketiga tolok ukur utama kerugian diperpanjang Jumatdengan Dow Jones Industrial Average mencatat penurunan persentase harian terbesar sejak akhir Oktober 2020. Investor bergulat dengan “kekuatan yang sangat kuat” di pasar, menurut Steven Violin, manajer portofolio di FLPutnam Investment Management Co.

“Momentum ekonomi yang luar biasa dari pemulihan pandemi disambut dengan perubahan kebijakan moneter yang sangat cepat,” kata Violin melalui telepon. “Pasar sedang berjuang, seperti kita semua, untuk memahami bagaimana hal itu akan terjadi. Saya tidak yakin ada yang benar-benar tahu jawabannya.”

Bank sentral ingin merekayasa soft landing untuk ekonomi AS, bertujuan untuk memperketat kebijakan moneter untuk melawan inflasi terpanas dalam sekitar empat dekade tanpa memicu resesi.

The Fed “sebagian harus disalahkan atas situasi saat ini karena kebijakan moneternya yang sangat akomodatif selama setahun terakhir telah membuatnya dalam posisi yang sangat lemah ini,” tulis manajer portofolio Osterweis Capital Management Eddy Vataru, John Sheehan dan Daniel Oh, dalam sebuah laporan di milik mereka prospek kuartal kedua untuk total pengembalian dana perusahaan.

READ  Departemen Kehakiman Merebut $3,6 Miliar Bitcoin dan Menangkap Pasangan Menikah

Manajer portofolio Osterweis mengatakan The Fed dapat menaikkan target suku bunga dana fed untuk mendinginkan ekonomi sambil mengecilkan neraca untuk mengangkat tingkat jatuh tempo yang lebih lama dan menahan inflasi, tetapi “sayangnya, penerapan rencana pengetatan kuantitatif dua cabang membutuhkan tingkat kemahiran. bahwa Fed tidak dikenal, ”tulis mereka.

Mereka juga mengangkat kekhawatiran atas ringkasan kurva imbal hasil Treasury, inversi baru-baru ini, di mana hasil jangka pendek naik di atas hasil jangka panjang, menyebutnya “jarang untuk tahap siklus pengetatan ini.” Itu mencerminkan “kesalahan kebijakan,” dalam pandangan mereka, yang mereka gambarkan sebagai “meninggalkan suku bunga terlalu rendah terlalu lama, dan kemudian berpotensi mendaki terlambat, dan mungkin terlalu banyak.”

The Fed bulan lalu menaikkan suku bunga acuan untuk pertama kalinya sejak 2018, menaikkannya sebesar 25 basis poin dari mendekati nol. Bank sentral sekarang tampaknya memposisikan diri untuk memuat kenaikan suku bunga dengan potensi kenaikan yang lebih besar.

“Ada sesuatu dalam ide front-end loading,” kata Powell saat diskusi panel pada 21 April. James Bullard, presiden Federal Reserve Bank of St. Louis, mengatakan pada 18 April bahwa dia tidak akan mengesampingkan a kenaikan besar 75 basis poinmeskipun itu bukan kasus dasarnya, The Wall Street Journal melaporkan.

Membaca: Pedagang berjangka dana Fed melihat 94% kemungkinan kenaikan Fed 75 basis poin pada bulan Juni, data CME menunjukkan

“Sangat mungkin bahwa Fed akan bergerak sebesar 50 basis poin di bulan Mei,” tetapi pasar saham “sedikit lebih sulit mencerna” gagasan bahwa kenaikan setengah poin juga bisa terjadi pada bulan Juni dan Juli, kata Anthony. Saglimbene, ahli strategi pasar global di Ameriprise Financial, dalam sebuah wawancara telepon.

Dow DJIA,
-2,82%
dan S&P 500 SPX,
-2,77%
masing-masing jatuh hampir 3,0% pada hari Jumat, sedangkan Nasdaq Composite COMP,
-2,55%
turun 2,5%, menurut Dow Jones Market Data. Ketiga tolok ukur utama mengakhiri minggu dengan kerugian. Dow jatuh untuk minggu keempat berturut-turut, sedangkan S&P 500 dan Nasdaq masing-masing mengalami penurunan minggu ketiga berturut-turut.

READ  Joe Rogan meminta maaf karena menggunakan hinaan rasial

Pasar “mengatur ulang ide ini bahwa kita akan pindah ke tingkat dana fed fund yang lebih normal lebih cepat dari apa yang mungkin kita pikirkan” sekitar sebulan lalu, menurut Saglimbene.

“Jika ini adalah puncak hawkishness, dan mereka mendorong sangat keras pada offset,” kata Violin, “mereka mungkin membeli sendiri lebih banyak fleksibilitas di akhir tahun karena mereka mulai melihat dampak dari kembali ke netral dengan sangat cepat.”

Laju kenaikan suku bunga yang lebih cepat oleh The Fed dapat membawa tingkat dana federal ke tingkat target “netral” sekitar 2,25% hingga 2,5% sebelum akhir 2022, berpotensi lebih cepat dari perkiraan investor, menurut Saglimbene. Angka itu, sekarang di kisaran 0,25% hingga 0,5%, dianggap “netral” ketika tidak merangsang atau membatasi kegiatan ekonomi, katanya.

Sementara itu, investor khawatir tentang Fed menyusutkan neraca sekitar $ 9 triliun di bawah program pengetatan kuantitatif, menurut Violin. Bank sentral bertujuan untuk laju pengurangan yang lebih cepat dibandingkan dengan upaya terakhirnya pada pengetatan kuantitatif, yang pasar bergolak di 2018. Pasar saham jatuh sekitar Natal tahun itu.

“Kecemasan saat ini adalah bahwa kita telah menuju ke titik yang sama,” kata Biola. Ketika datang untuk mengurangi neraca, “berapa banyak yang terlalu banyak?”

Saglimbene mengatakan dia mengharapkan investor sebagian besar mungkin “melihat masa lalu” pengetatan kuantitatif sampai kebijakan moneter Fed menjadi restriktif dan pertumbuhan ekonomi melambat “lebih material.”

Terakhir kali The Fed mencoba melepaskan neracanya, inflasi tidak menjadi masalah, kata Solloway dari SEI. Sekarang “mereka sedang menatap” inflasi yang tinggi dan “mereka tahu bahwa mereka harus memperketat segalanya.”

Membaca: Tingkat inflasi AS melonjak menjadi 8,5%, CPI menunjukkan, karena harga gas yang lebih tinggi menghantam konsumen

Pada tahap ini, Fed yang lebih hawkish “layak dan perlu” untuk memerangi lonjakan biaya hidup di AS, kata Luke Tilley, kepala ekonom di Wilmington Trust, dalam sebuah wawancara telepon. Tapi Tilley mengatakan dia memperkirakan inflasi akan mereda pada paruh kedua tahun ini, dan The Fed harus memperlambat laju kenaikan suku bunganya “setelah melakukan front-loading itu.”

READ  Kemitraan Video Game Akhir Olahraga FIFA dan EA

Pasar mungkin telah “lebih maju dalam hal ekspektasi pengetatan Fed tahun ini,” menurut pandangan Lauren Goodwin, ekonom dan ahli strategi portofolio di New York Life Investments. Kombinasi dari program kenaikan suku bunga Fed dan pengetatan kuantitatif “dapat menyebabkan kondisi keuangan pasar mengetat” sebelum bank sentral mampu menaikkan suku bunga sebanyak yang diharapkan pasar pada tahun 2022, katanya melalui telepon.

Investor minggu depan akan mencermati data inflasi Maret, yang diukur dengan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi. Solloway memperkirakan data inflasi PCE, yang dijadwalkan akan dirilis oleh pemerintah AS pada 29 April, akan menunjukkan kenaikan biaya hidup, sebagian karena “harga energi dan pangan meningkat tajam.”

minggu depan kalender ekonomi juga termasuk data harga rumah AS, penjualan rumah baru, sentimen konsumen dan belanja konsumen.

Saglimbene dari Ameriprise mengatakan dia mengawasi laporan pendapatan perusahaan kuartalan minggu depan dari perusahaan teknologi “menghadapi konsumen” dan megacap. “Mereka akan menjadi sangat penting,” katanya, mengutip Apple Inc. AAPL,
-2,78%,
Meta Platform Inc. FB,
-2,11%,
PepsiCo Inc. SEMANGAT,
-1,54%,
Coca-Cola Co. KO,
-1,45%,
Microsoft Corp. MSFT,
-2,41%,
General Motor Co. GM,
-2,14%
dan induk Google Alphabet Inc. GOOGL,
-4,15%
sebagai contoh.

Membaca: Investor baru saja menarik $ 17,5 miliar besar-besaran dari ekuitas global. Mereka baru saja memulai, kata Bank of America.

Sementara itu, Violin dari FLPutnam mengatakan bahwa dia “cukup nyaman untuk tetap berinvestasi penuh di pasar ekuitas.” Dia mengutip risiko resesi yang rendah tetapi mengatakan dia lebih suka perusahaan dengan arus kas “di sini dan sekarang” dibandingkan dengan bisnis yang lebih berorientasi pada pertumbuhan dengan pendapatan yang diharapkan jauh di masa depan. Biola juga mengatakan dia menyukai perusahaan yang siap untuk mendapatkan keuntungan dari harga komoditas yang lebih tinggi.

“Kami telah memasuki waktu yang lebih bergejolak,” Sloway dari SEI memperingatkan. “Kami benar-benar perlu sedikit lebih berhati-hati dalam seberapa besar risiko yang harus kami ambil.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *