Apa Itu Spam Bot dan Mengapa Mereka Menjadi Masalah dalam Kesepakatan Twitter Elon Musk

Pada hari Jumat, teknisi Miliarder Elon Musk mengumumkan bahwa dia mengakhiri kesepakatan senilai $44 miliar untuk membeli Twitter. Alasannya, katanya, adalah ketidaksepakatan yang berkelanjutan atas jumlah akun bot spam di platform. Sekarang, masalah tentang apa yang dimaksud dengan akun bot spam, dan berapa banyak yang saat ini ada di Twitter, kemungkinan besar ada di jantung pertempuran hukum antara Tn. Musk dan Twitter atas kesepakatan pengiriman.

Meskipun terkadang disebut “bot” atau “spam” atau “akun palsu”, semuanya merujuk pada akun tidak autentik yang meniru cara orang menggunakan Twitter. Beberapa akun spam diotomatisasi, tetapi yang lain dioperasikan oleh orang, sehingga sulit untuk dideteksi.

Bot dapat men-tweet pada orang, berbagi tweet, mengikuti dan diikuti oleh orang lain, antara lain.

Tn. Musk telah menyuarakan keprihatinan atas bot spam di Twitter selama bertahun-tahun. Pada tahun 2020, ia muncul di sebuah acara untuk karyawan Twitter, dan mendorong perusahaan untuk berbuat lebih banyak untuk mencegah dan menghapus bot spam.

Sejak mengumumkan niatnya untuk membeli Twitter Pada bulan April, Tn. Musk telah berulang kali men-tweet tentang bot spam di platform. Pada bulan Mei, ketika Parag Agrawal, CEO Twitter, men-tweet tentang bagaimana perusahaan mendeteksi dan memerangi bot spam, Mr. Musk menanggapi dengan emoji kotoran.

Di surat enam paragraf pada tanggal 6 Juni, Tn. Pengacara Musk menuntut lebih banyak informasi dari Twitter, menyatakan bahwa perusahaan itu “menolak Mr. Permintaan data Musk” untuk mengungkapkan jumlah akun palsu di platformnya. Itu sama dengan “pelanggaran material yang jelas” dari kesepakatan itu, lanjut pengacara, mengatakan itu memberi Mr. Musk berhak untuk memutuskan perjanjian. Keesokan harinya, Twitter setuju untuk mengizinkan Tn. Musk akses langsung ke “selang kebakaran” -nya aliran harian jutaan tweet yang mengalir melalui jaringan perusahaan.

READ  Setidaknya lima tewas dalam gempa berkekuatan 6,1 di pantai Teluk Iran

Sejak go public pada tahun 2013, Twitter memperkirakan bahwa sekitar 5 persen akunnya adalah bot spam. Pada hari Kamis, perusahaan mengatakan kepada wartawan bahwa mereka menghapus sekitar satu juta akun bot spam setiap hari, dan mengunci jutaan lagi per minggu sampai orang-orang di balik akun tersebut dapat lulus tes anti-spam.

Namun, perusahaan mengizinkan akun bot spam, yang lebih suka disebut bot otomatis, yang melakukan layanan. Twitter mendorong banyak dari akun ini untuk melabeli diri mereka sendiri sebagai bot untuk transparansi. Perusahaan berpendapat bahwa banyak dari akun tersebut melakukan layanan yang bermanfaat.

Twitter mendefinisikan bot spam yang baik sebagai akun otomatis yang “membantu orang menemukan informasi yang berguna, menghibur, dan relevan.” Misalnya, @mrstockbot memberikan tanggapan otomatis kepada orang-orang ketika mereka meminta penawaran harga saham, dan @earthquakebot men-tweet tentang gempa apa pun dengan kekuatan 5,0 atau lebih tinggi di seluruh dunia saat terjadi.

Tetapi bot spam lainnya digunakan oleh pemerintah, perusahaan, atau pelaku jahat untuk sejumlah tujuan jahat. Selama pemilihan presiden AS 2016, Rusia menggunakan akun bot spam untuk meniru orang Amerika dan mencoba menabur perpecahan di antara pemilih AS.

Bot spam yang terlibat dalam penipuan sering ditemukan di Twitter mencoba membujuk orang untuk mengirim cryptocurrency, atau mata uang digital, ke dompet online untuk mendapatkan hadiah yang tidak ada. Terkadang bot spam juga digunakan untuk menyerang selebritas atau politisi dan menciptakan lingkungan yang tidak bersahabat bagi mereka secara online.

Kate Conger berkontribusi pelaporan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *