Anggota Parlemen Italia Memilih Kembali Sergio Mattarella sebagai Presiden, Mempertahankan Status Quo

ROMA – Setelah negosiasi ruang belakang yang berbahaya dan kacau, anggota parlemen Italia pada hari Sabtu memilih kembali presiden saat ini, Sergio Mattarella , menjaga status quo, menghindari pemilihan umum dini dan memperpanjang periode stabilitas Italia saat ini di bawah Perdana Menteri Mario Draghi, yang dirinya telah mendambakan pekerjaan itu.

Namun pemilihan Bpk. Mattarella, 80 dan enggan untuk melayani lagi, setelah enam hari bencana pemungutan suara rahasia di mana kepentingan politik yang berbeda dalam koalisi pemerintahan gagal untuk menggalang kandidat baru, mengungkapkan politik pecah belah dan aliansi yang runtuh tepat di bawah permukaan pemerintah persatuan nasional Italia.

Politik Italia yang memecah belah bukanlah hal baru, tetapi pemilihan itu diawasi dengan ketat karena hasilnya berpotensi menentukan apakah Mr. Draghi, yang secara luas dikreditkan dengan membawa stabilitas ke Italia di masa kritis, akan tetap berada di tempat kejadian atau menjadi korban dari kekacauan politik.

Dalam pertemuan pribadi pada Sabtu pagi, Tn. Draghi, yang banyak dianggap sebagai calon yang tidak punya otak untuk mengisi tujuh tahun jabatan presiden, secara pribadi bertanya kepada Mr. Mattarella mempertimbangkan untuk bertahan karena gejolak politik atas surat suara yang tidak meyakinkan telah mulai membakar tokoh-tokoh institusional, seperti presiden Senat dan kepala Dinas Rahasia, dua wanita terkemuka yang diusulkan sebagai kandidat hanya untuk ditolak dan ternoda.

Pak. Draghi kembali dari pertemuan dan kemudian memanggil para pemimpin partai koalisi pemerintahan untuk mencoba menengahi kesepakatan, menurut seorang pejabat di Mr. Kantor Draghi yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk membahasnya secara terbuka.

Pilihan Bpk. Mattarella meningkatkan kemungkinan bahwa Tn. Draghi, mantan presiden Bank Sentral Eropa, akan terus memimpin pemerintah persatuan hingga pemilihan yang dijadwalkan pada Februari 2023.

Memiliki Tn. Tangan Draghi dalam urusan sehari-hari pasti akan menenangkan pasar internasional serta kepemimpinan Uni Eropa di Brussel, yang mengandalkan Italia untuk secara efektif mengelola ratusan miliar dolar dalam dana pemulihan pandemi dan menunjukkan kebijaksanaan eksperimen blok tersebut. dalam utang kolektif.

Namun bagi mereka, terpilihnya kembali Mr. Mattarella merupakan pilihan terbaik kedua karena membekukan situasi politik saat ini dan membuka kemungkinan bahwa Mr. Draghi suatu hari nanti masih bisa naik ke Istana Quirinal, rumah presiden dan rumah paus di masa lalu.

Spekulasi tersebar luas bahwa Tn. Mattarella mungkin mengundurkan diri lebih awal dari masa jabatan keduanya sebagai presiden dan membuka jalan bagi Parlemen Italia berikutnya untuk memilih Mr. Draghi pada waktu yang tidak terlalu rumit secara politik. Pejabat di Bpk. Kantor Draghi mengatakan Tn. Draghi dan Mr. Mattarella tidak membicarakan hal semacam itu pada Sabtu pagi.

Pak. Mattarella “memahami bahwa ini adalah waktu yang kritis bagi Italia,” kata Roberto D’Alimonte, pakar sistem politik Italia di Universitas Luiss Guido Carli di Roma. “Dan status quo itu perlu dipertahankan.”

Sebagian besar pakar sepakat bahwa saat pemilu semakin dekat, ambisi politik dan permainan partai politik lawan di pemerintahan akan membuat pemerintah semakin sulit bertindak, mengesahkan undang-undang baru, atau bahkan tetap bersatu.

Pak. Mattarella pertama kali terpilih pada 2015 ketika dia diperjuangkan oleh perdana menteri saat itu, Matteo Renzi, ahli taktik politik Italia yang berperan dalam menghalangi kandidat lain minggu ini. Lahir di Palermo, Sisilia, Tn. Mattarella adalah adik dari Piersanti Mattarella, yang dibunuh mafia pada tahun 1980 selama masa jabatannya sebagai gubernur Sisilia.

Seorang pengacara pendiam yang mengajar hukum parlementer di Palermo, presiden Italia yang pernah dan akan datang terpilih ke Parlemen pada tahun 1983 sebagai anggota Partai Demokrat Kristen, yang mendominasi Italia pascaperang sampai meledak setelah serangkaian skandal suap di awal 1990-an. Dia bertugas di Parlemen hingga 2008, memegang sejumlah jabatan pemerintahan tingkat tinggi di bawah Demokrat Kristen dan kemudian di pemerintahan kiri-tengah. Pada tahun 2011, ia dipilih oleh Parlemen ke Mahkamah Konstitusi Italia.

Sebagai presiden, kakek Tn. Mattarella, dengan rambut seputih salju dan gaya tenang, telah menunjukkan otoritas moral dan memimpin dengan tegas selama tujuh tahun yang kacau balau. Negara itu berayun liar dari kiri ke kanan dan terpilih di antara parlemen paling populis dan anti-Eropa di Eropa sebelum berubah sekali lagi menjadi landasan yang mapan di bawah kepemimpinan Mr. Draghi, yang Mr. Mattarella secara pribadi dibawa untuk mengakhiri krisis pemerintah tahun lalu.

READ  Rusia memindahkan beberapa pasukan dan tank ke Ukraina timur, kata PM Latvia

Setelah populis mencetak kemenangan besar dalam pemilu 2018, Mr. Mattarella memblokir pembentukan pemerintah yang dia anggap anti-Eropa secara konstitusional, mendorong para pemimpin Gerakan Bintang Lima anti-kemapanan untuk menyerukan pemakzulannya.

Ini adalah tanda seberapa banyak politik Italia telah dimoderasi di sekitar Mr. Draghi bahwa para pemimpin yang sama hari ini mendesak pengikut mereka untuk memilih Mr. Mattarella. Tetapi pemungutan suara juga menunjukkan minat pribadi yang luar biasa dari anggota parlemen untuk menghindari pemilihan awal kemungkinan besar akan merugikan banyak anggota Bintang Lima yang sekarang dan mantan anggotanya dari pekerjaan dan pensiun mereka.

Pak. Mattarella berulang kali menjelaskan bahwa dia tidak ingin tetap bekerja dan telah memindahkan barang-barangnya ke apartemen baru di Roma. Meme yang ditukar di antara politisi dan wartawan Italia minggu ini menunjukkan Mr. Mattarella menjawab telepon dan berpura-pura tidak ada di rumah, atau mengikat seprai untuk menyelinap keluar dari jendela istana kepresidenan.

Tetapi minggu yang kacau itu mengungkapkan betapa sulitnya bagi partai-partai Italia untuk menyepakati orang lain. Koalisi kanan tengah negara, yang datang ke pemilihan berharap untuk melenturkan otot-ototnya, malah membiarkannya lemah dan terluka dan berperang di antara mereka sendiri.

Matteo Salvini, pemimpin partai Liga nasionalis yang berharap pemilu akan bertindak sebagai unjuk kekuatan bagi sayap kanan tengah dan perannya sebagai pemimpin de facto, keluar dengan pertumpahan darah politik. Kandidat yang diajukannya, cukup untuk membentuk tim sepak bola, pergi ke mana-mana dan dia akhirnya mendukung Tn. Encore Mattarella.

Tapi prosesnya sama sekali tidak. Selama berhari-hari, partai-partai politik yang bersaing melakukan segala macam taktik untuk mengejar kepentingan sempit mereka, menang atau mempertahankan diri dari kandidat partisan. Tidak ada kalimat kebijakan atau substansi yang terdengar, karena minggu itu menjadi klinik, atau derby penghancuran, politik kekuasaan murni. Anggota parlemen secara taktis abstain dan melayangkan kandidat simbolis yang digunakan untuk mengukur kekompakan blok suara mereka. Mereka mengatur waktu pemilih mereka sendiri untuk memastikan mereka tidak menuliskan nama di surat suara kosong. Mereka secara terbuka menawarkan apa yang mereka sebut kandidat yang kredibel, dengan maksud untuk menghancurkan peluang calon-calon itu hanya dengan mengartikulasikan nama mereka.

Pada hari Kamis, ambang kemenangan turun menjadi 505 suara, mayoritas mutlak, dan ketegangan meningkat.

Pada hari Jumat, Bpk. Salvini, mencoba memaksakan pencalonan sekutu politiknya, Maria Elisabetta Alberti Casellati, presiden Senat, meskipun ada ancaman dari kaum liberal dan mitra nominalnya dalam koalisi persatuan nasional bahwa hal itu akan mendorong runtuhnya pemerintah.

Pencalonannya gagal dan partainya sendiri memilih menentangnya. Momentum mulai bergerak menuju Mr. Mattarella, tetapi pada Jumat malam, para politisi yang putus asa, termasuk mantan perdana menteri Giuseppe Conte yang sakit hati, yang oleh Mr. Mattarella telah diganti dengan Mr. Draghi, menyatakan dukungan untuk calon perempuan generik. Langkah itu secara bulat ditafsirkan sebagai permainan kekuasaan terakhir dan hanya mengklaim korban politik baru.

Tetapi pada hari Sabtu, semua langkah itu tampaknya berakhir dan para anggota pemerintah persatuan nasional, termasuk Mr. Conte, memutuskan untuk menjaga semuanya tetap seperti apa adanya, dengan Tn. Mattarella sebagai presiden dan Mr. Draghi sebagai perdana menteri. Tapi semuanya juga tampak berbeda. Pemilu telah memakan korban.

Pak. Letta, pemimpin Partai Demokrat mengatakan itu mengungkapkan “sistem politik yang diblokir.” dan bahwa “tidak bekerja.”

Elisabetta Povoledo dan Gaia Pianigiani pelaporan kontribusi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *