Alibaba, Tencent, dan JD.com mencatat pertumbuhan pendapatan paling lambat

Alibaba, yang kantor pusatnya digambarkan di sini pada 26 Mei, mengatakan GMV barang fisik online di China, tidak termasuk pesanan yang belum dibayar, turun lebih jauh pada April, dengan penurunan “remaja rendah” dari tahun lalu.

Str | aplikasi | Gambar Getty

BEIJING – Raksasa teknologi China Alibaba, Tencent dan JD.com semuanya membukukan pertumbuhan pendapatan paling lambat dalam catatan karena Covid dan tindakan keras teknologi Beijing mengambil korban.

Sejak musim gugur tahun 2020, China telah mendenda perusahaan dan meneliti mereka karena dugaan praktik monopoli. Kebangkitan Covid-19 sejak Maret telah menambah tekanan pada pertumbuhan, dengan pembatasan perjalanan dan perintah tinggal di rumah mengganggu rantai pasokan dan logistik.

Mencerminkan perlambatan ekonomi, raksasa e-commerce Alibaba melaporkan pada hari Kamis penurunan belanja online untuk dua platform utama China pada kuartal yang berakhir 31 Maret.

Total pendapatan perusahaan naik 9% pada kuartal terakhir dari tahun lalu – rekor paling lambat, menurut sejarah keuangan yang diakses melalui Wind Information.

Pendapatan Tencent untuk kuartal ini sedikit berubah, sementara JD.com mengalami peningkatan sekitar 18% dari tahun lalu – keduanya merupakan rekor paling lambat, menurut data Wind.

Saham Alibaba melonjak hampir 15% di perdagangan New York semalam setelah melaporkan hasil yang lebih baik dari perkiraan. Saham JD.com yang terdaftar di AS naik 5%, sementara Tencent naik lebih dari 1% di perdagangan Hong Kong Jumat.

Permintaan konsumen China

“Saham sensitif makro” seperti Alibaba dan Baidu mungkin untuk sementara diuntungkan dari ekspektasi pendapatan yang rendah, dan antisipasi bahwa Shanghai hampir mengakhiri pengunciannya, Jialong Shi dan Thomas Shen, analis di Nomura, mengatakan dalam sebuah catatan Jumat.

“Namun, kami percaya keberlanjutan reli ini kemungkinan akan terjadi ditentukan oleh laju pemulihan permintaan konsumen China, yang kemungkinan besar akan diikuti pasar selama beberapa bulan mendatang,” kata para analis.

Penjualan ritel China sudah lesu turun lebih jauh di bulan April, turun 11,1% dari tahun lalu.

Bahkan penjualan barang fisik secara online turun, turun 1% – lebih buruk daripada saat goncangan awal pandemi pada tahun 2020. Itu menurut perhitungan CNBC dari data resmi yang diakses melalui Wind Information.

Analis Nomura mengatakan banyak bisnis memutuskan untuk memotong pengeluaran pemasaran sebagai cara untuk keluar dari lingkungan yang sulit, “yang mungkin mengarah pada pemulihan yang terlambat di industri periklanan bahkan jika China benar-benar keluar dari mode penguncian.”

Alibaba mengatakan tidak termasuk pesanan yang belum dibayar, nilai barang dagangan kotor (GMV) mengalami “penurunan satu digit yang rendah” dari tahun lalu, menurut transkrip panggilan pendapatan dari FactSet. GMV adalah ukuran barang yang terjual selama periode waktu tertentu.

Perusahaan mengatakan GMV barang fisik online di China, tidak termasuk pesanan yang belum dibayar, turun lebih lanjut pada bulan April, dengan penurunan “remaja rendah” dari tahun lalu. Perusahaan itu mengatakan lebih dari 80 kota di China – sebagian besar pusat ekonomi nasional – melaporkan kasus Covid-19 yang dikonfirmasi pada April. Itu mewakili lebih dari setengah GMV pasar ritel China Alibaba.

Untuk kuartal April hingga Juni, analis China Renaissance mengatakan dalam sebuah laporan bahwa mereka memperkirakan GMV perdagangan China Alibaba turun 13,5% tahun-ke-tahun, untuk penurunan 6% dalam pendapatan bersih keseluruhan.

Bintik-bintik cerah

Perusahaan China lainnya yang melaporkan hasil untuk kuartal terakhir melukiskan gambaran yang lebih optimis.

Baidu: Peningkatan pendapatan kuartalan ringan 1% dari perusahaan teknologi China Baidu hanya yang terburuk sejak 2020, tahun yang mengalami penurunan pendapatan dua kuartal, data Wind menunjukkan. Raksasa mesin pencari telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir ke layanan cloud dan robotaksi.

“Kami melihat kemajuan yang solid dalam berbagai inisiatif AI-nya,” tulis analis Daiwa Capital Markets dalam sebuah laporan Kamis. Mereka mencatat pendapatan cloud AI Baidu tumbuh sebesar 45% tahun-ke-tahun pada kuartal pertama, lebih cepat dari rekan-rekan perusahaan.

Dada: Perusahaan pengiriman bahan makanan dada, yang sekarang dimiliki mayoritas oleh JD, melaporkan peningkatan pendapatan 21% tahun-ke-tahun pada kuartal terakhir, yang terbaik sejak kuartal ketiga 2021, menurut Wind. Dada mengatakan itu adalah salah satu bisnis yang disetujui pemerintah daerah untuk tetap beroperasi selama penguncian.

Perusahaan melaporkan lebih dari tiga kali lipat GMV dan dua kali lipat jumlah pelanggan aktif dalam 12 bulan yang berakhir akhir Maret, dibandingkan periode yang sama dua tahun lalu.

Baca lebih lanjut tentang China dari CNBC Pro

Kuaishou: Video pendek, streaming langsung, dan aplikasi e-niaga baru kuaishou melaporkan pertumbuhan pendapatan 19% pada kuartal terakhir, rekor paling lambat, meskipun hanya kembali ke kuartal ketiga tahun 2020, Wind menunjukkan.

“Terlepas dari ketidakpastian makro baru-baru ini karena COVID, kami pikir upaya bottom-up Kuaishou dalam keuntungan pangsa pasar dalam iklan dan e-commerce dan pengendalian biaya yang efektif dapat terus membantu Kuaishou mengungguli fundamental,” analis UBS Felix Liu dan tim menulis ini pekan.

Ini “mengesankan” bahwa Kuaishou memberikan pertumbuhan dalam jumlah pengguna aktif dan waktu yang dihabiskan per pengguna, sementara menggunakan biaya penjualan dan pemasaran yang kurang dari perkiraan, kata para analis.

READ  Dow Jones Futures: Tesla, Saham Berkembang Memimpin Pasar Sale-Off; JPMorgan Berita Utama Pendapatan Bank

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *