2022 Daftar All-NBA menandakan pergeseran generasi

Atlanta Hawks-nya mungkin telah tersingkir dari pertarungan playoff NBA dengan cara yang cukup memalukan sebulan yang lalu, tetapi Trae Young masih mendapatkan tambahan $ 34,5 juta pada Selasa malam acak di bulan Mei.

Liga mengumumkan tim All-NBA-nya sebelum Game 4 final Wilayah Barat, dan pemilihan Young ke tim ketiga memicu klausul dalam perpanjangan maksimum rookie yang ditunjuk yang dia tandatangani musim panas lalu yang meningkatkan proyeksi gajinya dari $ 172,5 juta menjadi $ 207 juta selama lima musim berikutnya.

Penyerang Boston Celtics Jayson Tatum dan guard Utah Jazz Donovan Mitchell melewatkan balapan serupa musim lalu, ketika mereka gagal membuat tim All-NBA di tahun terakhir sebelum perpanjangan maksimal mereka dimulai.

Pemilihan tim utama Tatum pada hari Selasa – anggukan All-NBA keduanya dalam tiga tahun – datang terlambat satu tahun untuk menghapus cek yang lebih gemuk. Itu masih mengamankan status pemain berusia 24 tahun itu di pertandingan, bersama dengan penampilannya di final Wilayah Timur. Dia dan guard Dallas Mavericks yang berusia 23 tahun, Luka Doncic, adalah pemain kehormatan tim utama terakhir yang bertahan di babak playoff. Center Denver Nuggets Nikola Jokic, forward Milwaukee Bucks Giannis Antetokounmpo dan guard Phoenix Suns Devin Booker tersingkir sebelum pengumuman Selasa.

Doncic sudah memenuhi syarat untuk kenaikan gaji $ 34,5 juta setelah mendapatkan pilihan tim utama berturut-turut dalam dua tahun sebelumnya. (Seorang pemain yang keluar dari kontrak skala rookie-nya dapat meningkatkan gaji maksimalnya dari 25% dari batas gaji menjadi 30% jika dia masuk All-NBA di musim ini segera sebelum perpanjangannya dimulai atau dalam dua dari tiga musim sebelumnya.) Ketiganya tawaran langsung tim utama membuatnya berada di lintasan Hall of Fame.

READ  Dallas Mavericks bangkit kembali, memangkas keunggulan Phoenix Suns menjadi 2-1, tetapi tahu mereka 'tidak bisa puas'

Pengumuman Selasa menandakan pergeseran All-NBA generasi, karena enam dari 15 pilihan adalah pilihan pertama atau kedua. Enam dari snub terbesar dari daftar juga menunggu kabar dari anggukan pertama mereka. Tim pertama seluruhnya terdiri dari pemain berusia kurang dari 28 tahun untuk pertama kalinya sejak musim 1954-55. Doncic bergabung dengan penyerang Brooklyn Nets Kevin Durant dan Hall of Famers Tim Duncan dan Max Zaslofsky (1947-49) sebagai satu-satunya pemain yang masuk tim utama tiga kali sebelum berusia 24 tahun.

Penjaga All-NBA belum sepenuhnya mengubah shift. Penyerang Los Angeles Lakers, LeBron James, menambah rekornya dengan seleksi 18 kali berturut-turut, meskipun melewatkan babak playoff untuk pertama kalinya sejak pertama kali masuk All-NBA pada tahun 2005. Dia membuat tim ketiga untuk kedua kalinya dalam empat tahun. Dia sebelumnya membuat tim pertama atau kedua setiap musim 2005-18. Ia juga masuk tim pertama pada 2020 dan tim kedua tahun lalu.

Guard Suns, Chris Paul, menjadi pemain ke-20 dalam sejarah liga yang menjadi tim All-NBA ke-11. Durant hanya penerima penghargaan 10 kali ke-27, dan guard Golden State Warriors Stephen Curry bergabung dengan daftar 35 pemain yang pernah membuat delapan daftar pemain All-NBA. Ini menandai musim pertama sejak 2011 salah satu dari Curry, Paul atau James Harden tidak masuk tim utama. (Harden gagal membuat All-NBA untuk tahun ketiga berturut-turut.)

Pemilihan keenam Antetokounmpo semakin memperkuat warisan Hall of Fame MVP dua kali. Tidak ada pemain dengan begitu banyak penghargaan yang pernah gagal masuk Hall of Fame. Menyusul pelantikan Chris Webber, Ben Wallace dan Tim Hardaway baru-baru ini, satu-satunya pilihan All-NBA lima kali yang memenuhi syarat yang tidak muncul di Springfield adalah Kevin Johnson dan Amar’e Stoudemire. Center jazz Rudy Gobert dan penyerang Miami Heat Jimmy Butler gagal menjadi pemain ke-80 dan ke-81 dalam sejarah yang membuat lima tim All-NBA dalam karirnya.

READ  Owo, Nigeria: Penembakan massal di gereja membunuh puluhan, kata anggota parlemen setempat

Berikut roster All-NBA 2022 selengkapnya (diikuti dengan daftar snub terbesar di setiap posisi).

Guard Dallas Mavericks Luka Doncic bergabung dengan daftar pemain elit untuk mendapatkan tiga pilihan Tim Utama All-NBA berturut-turut. (Christian Petersen / Getty Images)

TIM PERTAMA ALL-NBA

G: Luka Doncic, Dallas Mavericks

Statistik (65 game): 28,4 PPG (46/35/74), 9,1 RPG, 8,7 APG

Pilihan All-NBA: Ketiga

G: Devin Booker, Phoenix Suns

Statistik (68 game): 26,8 PPG (47/38/87), 5,0 RPG, 4,8 APG

Pilihan All-NBA: Pertama

F: Giannis Antetokounmpo, Milwaukee Bucks

Statistik (67 game): 29,9 PPG (55/29/72), 11,6 RPG, 5,8 APG

Pilihan All-NBA: Keenam

F: Jayson Tatum, Boston Celtics

Statistik (76 game): 26,9 PPG (45/35/85), 8.0 RPG, 4.4 APG

Pilihan All-NBA: Kedua

C: Nikola Jokic, Denver Nuggets

Statistik (74 game): 27,1 PPG (58/34/81), 13,8 RPG, 7,9 APG

Pilihan All-NBA: Keempat

TIM KEDUA ALL-NBA

G: Ja Morant, Memphis Grizzlies

Statistik (57 game): 27,4 PPG (49/34/76), 6,7 APG, 5,7 RPG

Pilihan All-NBA: Pertama

G: Stephen Curry, Golden State Warriors

Statistik (64 game): 25,5 PPG (44/38/92), 6,3 APG, 5,2 RPG

Pilihan All-NBA: Kedelapan

F: Kevin Durant, Brooklyn Nets

Statistik (55 game): 29,9 PPG (52/38/91), 7,4 RPG, 6,4 APG

Pilihan All-NBA: 10th

F: DeMar DeRozan, Chicago Bulls

Statistik (76 game): 27,9 PPG (50/35/88), 5,2 RPG, 4,9 APG

Pilihan All-NBA: Ketiga

C: Joel Embiid, Philadelphia 76ers

Statistik (68 game): 30.6 PPG (50/37/81), 11.7 RPG, 4.2 APG

Pilihan All-NBA: Keempat

TIM KETIGA ALL-NBA

G: Chris Paul, Phoenix Suns

Statistik (65 game): 14,7 PPG (49/32/84), 10,8 APG, 4,4 RPG

Pilihan All-NBA: 11th

G: Trae Young, Atlanta Hawks

Statistik (76 game): 28,4 PPG (46/38/90), 9,7 APG, 3,7 RPG

READ  Berita langsung: Saham HSBC naik lebih tinggi setelah Ping An China menyerukan pemutusan hubungan

Pilihan All-NBA: Pertama

F: LeBron James, Los Angeles Lakers

Statistik (56 game): 30,3 PPG (52/36/76), 8,2 RPG, 6,2 APG

Pilihan All-NBA: 18th

F: Pascal Siakam, Toronto Raptors

Statistik (68 game): 22,8 PPG (49/34/75), 8,5 RPG, 5,3 APG

Pilihan All-NBA: Kedua

C: Karl-Anthony Towns, Minnesota Timberwolves

Statistik (74 game): 24,6 PPG (53/41/82), 9,8 RPG, 3,6 APG

Pilihan All-NBA: Kedua

SNUBS

G: Donovan Mitchell, Utah Jazz

Statistik (67 game): 25,9 PPG (45/36/85), 5,3 APG, 4,2 RPG

G: Dejounte Murray, San Antonio Spurs

Statistik (68 game): 21.1 PPG (46/33/79), 9.2 APG, 8.3 RPG

G: Darius Garland, Cleveland Cavaliers

Statistik (68 game): 21,7 PPG (46/38/89), 8,6 APG, 3,3 RPG

G: Zach LaVine, Chicago Bulls

Statistik (67 game): 24,4 PPG (48/39/85), 4,6 RPG, 4,5 APG

F: Jimmy Butler, Miami Heat

Statistik (57 game): 21,4 PPG (48/23/87), 5,9 RPG, 5,5 APG

F: Jaylen Brown, Boston Celtics

Statistik (66 game): 23,6 PPG (47/36/76), 6,1 RPG, 3,5 APG

C: Bam Adebayo, Miami Heat

Statistik (56 game): 19,1 PPG (56/0/75), 10,1 RPG, 3,4 APG

C: Rudy Gobert, Utah Jazz

Statistik (65 game): 15,6 PPG (71/0/69), 14,7 RPG, 1,1 APG

– – – – – – –

Ben Rohrbach adalah penulis staf untuk Yahoo Sports. Punya tip? Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter! Ikuti @brohrbach

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *