18 pelanggaran, hampir $60K dalam keuntungan ilegal oleh sepak bola Tennessee di bawah mantan pelatih Jeremy Pruitt

NCAA telah mendakwa program sepak bola Tennessee dengan 18 Tingkat I dugaan pelanggaran aturan, yang paling parah di bawah aturannya, untuk tunjangan perekrutan yang tidak diizinkan berjumlah sekitar $60.000 yang dibayarkan kepada prospek dan pemain di bawah mantan pelatih Jeremy Pruitt.

Di antara tuduhan lainnya, Pruitt dituduh memberikan sekitar $9.000 kepada ibu dari dua calon. Istrinya, Casey, dituduh melakukan 25 pembayaran tunai dengan total sekitar $12.500 untuk membantu ibu calon pembeli membayar mobilnya.

Tennessee, yang memecat Pruitt pada Januari 2021 setelah penyelidikan internal atas tuduhan tersebut, tidak didakwa dengan kurangnya kontrol institusional karena kerjasamanya dengan penyelidik NCAA dan integritasnya dalam menangani pelanggaran tersebut, kata NCAA dalam pemberitahuan tuduhan yang dikirim ke universitas pada hari Jumat.

“Dalam setiap langkah proses ini, kami mengambil tindakan cepat dan tegas yang mencontohkan nilai-nilai lama NCAA yang ditegaskan kembali dalam konstitusi baru keanggotaan,” kata kanselir Tennessee Donde Ploughman dalam sebuah pernyataan. “Universitas menyewa penasihat luar untuk menyelidiki sepenuhnya tuduhan tentang program sepak bola, bertindak segera untuk menghentikan pekerjaan pelatih sepak bola dan anggota staf, dan membagikan kesimpulan kami dengan staf penegakan NCAA.”

NCAA mendakwa para Relawan dengan kegagalan untuk “memantau secara memadai pengaturan program sepak bolanya tentang kunjungan tidak resmi dan untuk memastikan kepatuhan dengan undang-undang perekrutan NCAA.”

READ  Kyrie berlatih dengan Irving Nets dan mencatat ketidakhadirannya: 'Saya tahu konsekuensinya. Aku belum siap untuk mereka'

NCAA menuduh Pruitt gagal mempromosikan suasana kepatuhan dan kegagalan untuk memantau stafnya. Pruitt juga didakwa melanggar prinsip-prinsip perilaku etis NCAA ketika “ia dengan sengaja mengatur, menawarkan, dan memberikan calon dan siswa-atlet yang terdaftar dan anggota keluarga mereka atau individu yang terkait dengan calon siswa-atlet dengan bujukan yang tidak pantas dan manfaat tambahan dalam bentuk hiburan yang tidak diizinkan. dan pembayaran tunai ke banyak individu, kata pemberitahuan itu.

“Pruitt tidak menunjukkan bahwa dia memantau stafnya atau mempromosikan suasana kepatuhan dalam program sepak bola ketika setidaknya selusin anggota stafnya terlibat dalam lebih dari 200 pelanggaran individu terhadap undang-undang NCAA selama periode waktu dua tahun seperti yang dirinci dalam Dugaan No. 1 sampai 9,” kata pemberitahuan tuduhan. “Seperti dibuktikan dengan jumlah anggota staf yang terlibat dan sifat pelanggaran, J. Pruitt gagal menunjukkan bahwa kepatuhan adalah tanggung jawab bersama atau menetapkan harapan yang jelas bahwa semua pelatih dan anggota staf mematuhi aturan NCAA dan gagal membuat program yang termasuk pelaporan segera tentang masalah aktual dan potensial kepada staf kepatuhan.”

NCAA menuduh Pruitt dan stafnya menampung enam rekrutan dan keluarga mereka selama periode mati selama setahun, di mana program tidak diizinkan memiliki aktivitas perekrutan di kampus karena pandemi COVID-19. NCAA mengatakan Relawan menjadi tuan rumah prospek pada kunjungan tidak resmi pada sembilan akhir pekan antara Juli 2020 dan November 2020, di mana prospek diberikan penginapan, makan, transportasi, dan manfaat lain gratis yang berjumlah $ 12.000.

Di antara manfaat yang diduga diberikan kepada prospek adalah perawatan salon kuku dan perjalanan di Sungai Tennessee dengan perahu atlet pelajar.

READ  Benjamin Netanyahu hampir tawar-menawar dalam persidangan korupsi | Benyamin Netanyahu

NCAA mengatakan Casey Pruitt, istri pelatih, dan/atau Niedermeyer juga menyediakan $3.200 bagi seseorang untuk membayar uang jaminan dan pembayaran sewa awal untuk pindah ke Knoxville, Tennessee. Nama orang tersebut disunting dalam pemberitahuan tuduhan yang dikirim ke ESPN oleh universitas.

“Penerimaan Pemberitahuan Tuduhan kami adalah langkah yang diharapkan dan diperlukan dalam proses ini – proses yang dimulai universitas kami secara proaktif melalui tindakan tegas dan transparan,” kata direktur atletik Tennessee Danny White dalam sebuah pernyataan. “Ini membuat kami selangkah lebih dekat ke resolusi akhir. Sampai kami mencapai titik itu, saya tidak dapat membahas kasus ini secara detail. Sebagai universitas, kami memahami perlunya bertanggung jawab atas apa yang terjadi, tetapi kami tetap berkomitmen untuk melindungi siswa-atlet kita saat ini dan masa depan.”

Terlepas dari banyaknya pelanggaran Tingkat I, staf penegakan NCAA memilih untuk tidak menuntut universitas dengan kurangnya kontrol institusional dan bahkan memuji para sukarelawan atas kerja sama mereka selama penyelidikan.

“Tindakan yang diambil oleh institusi selama investigasi harus menjadi standar untuk setiap penyelidikan institusional terhadap potensi pelanggaran,” kata pemberitahuan tuduhan. “Sepanjang penyelidikan, lembaga tersebut menunjukkan kerja sama yang patut dicontoh dalam berbagai cara. Setelah rektor lembaga itu diberitahu tentang dugaan pelanggaran potensial dalam program sepak bola, lembaga tersebut mengambil tindakan cepat untuk menyelidiki tuduhan tersebut dan membuktikan berbagai pelanggaran.

Pruitt secara keseluruhan 16-19 di Tennessee dan 10-16 melawan lawan SEC. The Vols adalah 2-11 melawan lawan peringkat AP di bawah Pruitt, yang berada di tugas pertamanya sebagai pelatih kepala. Pruitt bekerja sebagai analis defensif senior untuk New York Giants pada tahun 2021.

READ  Berita Perang Ukraina-Rusia: Pembaruan Langsung di Mariupol, Odessa, dan Moskow

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *